Kasus Covid Naik Lagi, Sekolah Jarak Jauh Lagi?

29 January 2022

Foto oleh Yan Krukov dari Pexels

Gimana yang anaknya pada mulai full PTM sejak Januari 2022? Trus eh eh eh kasus covid naik lagi dalam dua minggu terakhir ini. Jadi pengen curhat. Penambahan kasus corona di Indonesia pada tanggal 26 Januari 2021 dilaporkan ada sebanyak 7.010 kasus. Penambahan kasus paling banyak terjadi di Jakarta, yaitu sebanyak 3.509 kasus. Kecamatan Cilandak sendiri tempat sekolah Arsyad masuk kategori zona merah penyebaran covid-19 varian Omricon. Belum lagi per 26 Januari 2021 positivity rate Jakarta dan Indonesia yang telah mencapai angka >15%.

Menyikapi perkembangan kasus Covid, akhirnya sekolah memutuskan meniadakan kelas tatap muka dan melaksanakan kelas secara daring sepenuhnya sampai situasi membaik dan positivity rate <15%. Tentu kebijakan diambil sebagai bentuk pencegahan dan demi kesehatan bersama. Padahal doi baru pernah ngerasain sekolah offline / tatap muka satu kali doang. 1 kali! :( Nyesss banget rasanya pas liat angka kasus covid di atas pas hari Rabu karena yakin ni pasti sekolah langsung balik daring lagi deh. Tapi gak nyangka besoknya banget langsung daring kirain akan mulai minggu depan.

Campur aduk banget rasanya. Disatu sisi jujur sedih banget rasanya karena ngeliat minggu lalu Arsyad super excited dan seneng banget akhirnya pertama kali sekolah tatap muka, bisa ketemu teman-teman sebaya. Sampe dia excited banget nunggu-nunggu kelas minggu ini. Hari selasa kelas daring pun dia bilang "Maunya langsung kesana kenapa harus dari ipad?" Hari rabu pun dia udah nanya "Ini hari apa bun? Kalau ke sekolah kapan?" Pas aku bilang besok ke sekolah, dia bahkan nyiapin baju buat besok pergi ke sekolah. Ga tega banget harus bilang ga jadi ke sekolah pas dia bangun kan. Pas bangun aku bilangin sekolahnya daring lagi ya sekarang soalnya kasus covid naik. Dia cuma bales "Kenapa covidnya banyak lagi, kenapa virusnya banyak lagi?" Trus aku tanya gapapa ga daring lagi dia bilang yaudah gapapa. Kasiaan.

Tapi disatu sisi aku cukup bersyukur karena sekolah Arsyad cukup strict dan tanggap menanggapi kenaikan kasus. Sigap banget langsung H+1 tanggap sesuai kesepakatan sekolah pas awal kalau positivity rate diatas 15% langsung balik online. Aku juga takutlah kalau kasus naik lagi kayak gini apalagi serem banget dalam 2 minggu kasus harian dari 700 bisa sepuluh kali lipat jadi 7000. Ya gitulah dilema banget jadi orang tua. 

Cuma berdoa aja semoga kasusnya cepet turun lagi, anak-anak bisa vaksin, syukur-syukur covid bisa hilang dari dunia ini jujur udah cape banget 2 tahun kaya gini. Kalau akunya doang masihlah bisa tahan, cuma kalau buat Arsyad suka mikir umur segini lagi curious akan dunia, mulai pengen bersosialisasi dan beteman dengan teman-teman sebaya tapi terbatas banget tuh jujur kasian. Yuk berdoa yang kenceng covid cepet membaik! Supaya anak anak bisa sekolah lagi biar masa kecilnya ga habis di rumah. Tapi kalaupun harus di rumah aja karena gimana lagi, semoga kita sebagai orang tua bisa bikin pengalaman main anak bisa tetep seru ya. Sekarang sih yang paling penting  semoga semua sehat-sehat aja dulu karena sehat lebih mahal. Yuk bisa yuk. Adios!

1 comment

  1. Ryan intends to finish the Stockings redesign of his motorcycle very soon and we can’t wait to share the ultimate result! Ryan can also be|can be} working together with his staff at Newlab to supply providers that bridge the hole between prototyping and production-ready gadgets. For more information on Newlab and to view more of Ryan’s work, a glance at|try} the links under. Example of ridges in one facet of the fabric vs. easy cuts in the different facet. Training for Production also included device set up and upkeep .

    ReplyDelete