Breastfeeding Journey Part 2: Menyapih!

 

Cerita Pengalaman Proses Menyapih

Halo! Waw udah lama  banget gak nulis di blog. Terakhir nulis awal tahun 2020 habis itu aku menghilang padahal selama pandemi apasih kesibukannya kan #dirumahaja ya hehe. Anyway aku pengen cerita pengalamanku selama proses menyapih Arsyad, biar memorable juga :) Akhirnya Arsyad berhasil melewati proses ini dan full disapih sudah hampir 3 minggu, saat usianya seminggu menuju 2 tahun. Menurutku setiap ibu dan anak punya proses, cara, dan waktu masing-masing ya dalam menyapih. Aku hanya share pengalamanku aja yaa.

Jadi sebutan untuk menyusui buat aku dan anakku tuh 'nyonyo'. Lupa kenapa ya awalnya haha kenapa gak menyebut aktivitas itu nenen seperti anak anak pada umumnya :) Nah FYI juga Arsyad tuh dari lahir udah terlanjur mengasosiasikan tidur dengan nyonyo. Jadi ya kalau mau tidur ya nyonyo, kecuali lagi perjalanan di mobil, dia gak pernah tidur ga nyonyo. Tidur pun harus proper di kasur ga pake digendong-gendong atau dieyong-eyong gitu. Selain itu sejak 4 bulan Arsyad menolak yang namanya dot botol untuk minum ASI. Jadi sejak 4 bulan sampai 2 tahun dia selalu full direct breastfeeding sehingga ga bisa nyapih sambil tandem atau yaudah digantin dot botol aja gitu. 

Kenapa aku berniat nyapih disaat umur 2 tahun? Saat usia 22 bulan dokter spesialis anak juga menganjurkan untuk mulai menyapih pelan-pelan. Waktu 22 bulan, Arsyad nyonyo cuma pas bangun pagi, sebelum tidur siang, dan sebelum tidur malam. Dia gak pernah random minta nyonyo diluar waktu lain. Nah kayaknya nutrisi dari menyusui sebenernya udah dikit, Arsyad cuma nyonyo karena ya ritual aja gitu. Selain itu aku juga udah ngerasa ASI ku sebenernya udah dikit gitu walau masih ada, walau gak pernah sampai sakit gitu sih. Dan alasan utama adalah karena adanya anjuran di dalam Al Quran ini,


Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (QS Al-Baqarah, ayat 233)


Sounding

Jadi prosesnya dimulai dari sounding dulu. Dari umur 18 bulan sebenernya aku kadang-kadang udah mulai sounding bilang kalau 2 tahun nanti udah gak nyonyo lagi ya Arsyad kan nanti udah besar. Awal awal sih doi gak nanggepin. Pas 21 bulan, mulai deh, tiap di sounding begitu dia malah nangis trus bilang pokoknya masih mau nyonyo, Bahkan pas 22 bulan udah bukan nangis tapi ngamuk kalau dibilang gitu. Aku gak tega sampai akhirnya udah aku stop dulu soundingnya untuk beberapa hari sama sekali ga ungkit-ungkit. 

Nah, sejak disounding terus ngamuk, setiap nyonyo yang ada dia malah lamaaaaaaaa banget nyonyonya ga dilepas-lepas beneran deh. Kalau dilepas bangun, bisa kayak 1 jam gitu ngempeng sebelum tidur. Kayak yang tau bakal bentar lagi gak dikasih dan malah mau mempertahankan?!?! Masalahnya dengan dia ngempeng lama banget gitu aku juga jadi ga nyaman lama-lama. Tekad aku makin bulat untuk menyapih. Aku tanya dokter anakku gimana ya dok caranya. Dokterku menyarankan untuk disapih pelan-pelan. Jadi dicut nyonyo sebelum bobo siang dulu, tapi kalau bobo malem masih boleh. Aku bilang suami, oke kita mulai tepat Arsyad usia 23 bulan ya kita sapih siang.

Tiba-tiba seminggu sebelum 23 bulan itu, Arfi (suamiku) harus operasi lutut karena cedera. Yang berujung dia harus bedrest dan sama sekali gak boleh gendong Arsyad. Sempet galau apa ditunda aja sapihnya karena ya udah ngebayangin duluan kalau Arsyad nangis-nangis gitu selama proses sapih ya aku doang dong sendirian. Tapi daripada mundur-mundur lagi ya kan, bismillah aja. Sounding terakhir aku lakuin sehari sebelum dia 23 bulan, aku bilang besok kalau siang mau tidur kita pelukan aja ya Arsyad, kita ganti nyonyonya jadi pelukan.


Menyapih Siang 

Hari pertama, Arsyad mau bobo siang, begitu dia minta nyonyo aku bilang maaf ya Arsyad kan siang sudah gak nyonyo lagi. Terus kukasih pilihan, Arsyad mau bobo dipeluk, digendong atau dieyong gak? Ambyar udah Arsyad nangis ngamuk ngeraung-raung, gak mau dipeluk, gak mau dipegang. Pedih banget nangisnya kasian sampe kayak yang kesel banget dan marah. Jujur aja aku gak pernah lihat dia nangis kaya gitu. Aku liatin jam dia bahkan nangsi 1.5 jam full nonstop. Dalam hati aku tuh udah pengen yaudah apa kasih aja. Tapi kalau kukasih dia akan kaya gitu lagi dan kasian proses nangisnya akan diulang dari awal dan nangis dia tadi jadi sia-sia. Akhirnya aku gendong dan ditimang-timang sampe akhirnya dia ketiduran karena saking capeknya nagis kayaknya.

Jujur aja abis hari pertama itu aku kaya goyah dan gak tega, ini emang gini apa ya pedih banget liat nangisnya. Aku sendiri sempet nangis karena takut Arsyad kira aku gak sayang lagi sama dia. Trus aku mulai tanya sana sini. Tanya temen-temenku yang udah mulai proses ini duluan. Lalu semuanya pada bilang intinya kita udh ikhlas belum karena proses nyapih ini harus dua arah. Kita harus konsisten dan inget ya ini semua harus dilewati dan untuk kebaikan jadi kita yang harus kuat dan ikhlas duluan, termasuk kuat denger tangisan anak. 

Hari kedua, Arsyad masih nangis, kubilang Arsyad kita latihan ya, kan malem masih bisa nyonyo, ini kita latihan aja pelan-pelan. Aku juga bilang kalau gak nyonyo bukan berarti aku ga sayang sama Arsyad, I always love you. Hari kedua ini waktu nangisnya berkurang dari 1.5 jam jadi 30 menit. Dia udah bisa minta yaudah dieyong aja bobonya lalu ketiduran walau masih sambil nangis. Hari ketiga dan keempat, Arsyad masih minta nyonyo tapi nangisnya cuma 15 menit lalu 5 menit. Aku optimis banget nih wah berarti emang ada kemajuan kan. Aku rasa anaknya lama-lama ngerti juga kok.

Hari kelima dan keenam, aku ada keperluan sehingga pas jam tidur siang Arsyad lagi di mobil, ini ga drama karena dari dulu kalau di mobil dia emang bisa ketiduran aja gitu sendiri tanpa minta nyonyo. Nah tapi drama dateng lagi setelahnya. Karena selama 2 hari Arsyad ga minta nyonyo, hari ketujuh tuh rasanya kayak ngulang lagi prosesnya. Dia nangis lagi dan ngamuk sampe guling-guling begitu jam bobo siang karena ga dikasih nyonyo. Aku rasa dia lupa sesaat karena 2 hari kebelakang dia ga melewati proses itu. Dia nangis sekitar 45 menit lagi. Aku nyesel banget ini dan belajar  kalau lagi proses nyapih kayaknya lebih baik selama proses itu semuanya konsisten. Termasuk yaudah diem di rumah aja selama jam tidurnya biar konsisten semuanya jadi anak gak bingung karena dia lagi proses bikin kebiasaan baru kan.

Akhirnya Arsyad lama-lama terbiasa dan gak minta nyonyo siang lagi setelah 1.5 minggu dari sapih hari pertama. Sebagai gantinya sebelum bobo siang kadang dia minta ditepuk tepuk sambil tiduran, atau minta digendong gitu dieyong. Buat aku its okay lah selama yaudah dia terbiasa dulu ga nyonyo. 

Ada yang berubah ga setelah disapih siang? Ada! Dia ga mau bobo unless baterenya udah habis banget banget banget. Awal-awal kalau motorik kasarnya kurang hari itu, dia bisa dari pagi ga tidur, baru tidur jam 5 atau 6 sore, yang berakhir bangun malam, dan tidur malam banget lagi. Jam tidurnya sempet berantakan. Jadi harus dipastiin bahwa dia dapet motorik kasar kaya lari-lari, sepedahan, jalan-jalan yang cukup supaya bisa tidur gak terlalu sore. 


Menyapih Malam

Awalnya aku mikir, yaudah deh sapih siang dulu aja, gapapa kasian sapih malemnya entar aja pas 25 atau 26 bulan kek. Tapi setelah disapih siang, setiap sebelum bobo malam, Arsyad jadi nyonyo lamaa banget. Seringkali dia bilang udah ngantuk tapi nyatanya ga tidur-tidur dan malah nyonyo nyampe sejam lebih. Antara emang yaudah mumpung masih bisa nyonyo malem dikasih sama udah habis ASI nya dan dia masih usaha. Aku mulai ga nyaman dia nyonyo lama banget juga dan sampe disuatu titik dia nyonyo aku ngerasa sakit kayaknya ASInya udah seret kayaknya. Udah deh sejak itu aku fix mantep banget buat niat sapih seminggu sebelum dia dua tahun. Mikirnya biar pas ulang tahun 2 tahun mood dia ga crangky banget karena udah agak biasa ga nyonyo sebelum tidur. 

Aku udah bilang Arfi juga pokoknya hari Minggu teraakhir nyonyo ya, Senin kita sapih siap-siap begadang. Aku udah bilang juga sama Arsyad setiap malem, nanti nyonyonya sampai hari Minggu ini ya, Senin udah ga nyonyo kita latihan kan Arsyad mau dua tahun, Dia ga ngamuk kaya dulu disounding kaya gini, cuma diem tapi ya itu nyonyonya jadi lamaaa haha. Jujur aja aku juga galau dan mellow gapapa ga ya anaknya, tapi ini kayaknya udah waktu yang tepat deh.

Setiap sholat, sebelum Arsyad tidur tuh intense banget pokoknya sebelum disapih isi doaku tuh minta proses disapih ini dilancarkan, dimudahkan dan dikuatkan. Baik untuk aku dan juga untuk Arsyad. Aku udah was was sebenernya dan pokoknya nyiapin mental, harus sabar kalau Arsyad begadang atau nangis-nangis kaya waktu disapih siang. Mana kalau malem gitu kan energi kita juga sebenernya sama-sama udah dikit ya kan.

Hari Minggu yang ditunggu tiba, aku udah mellow wah ini malem terakhir aku akan nyonyo sama Arsyad. Aku udah siap mau bilang ke Arsyad ini hari terakhir kamu nyonyo ya blablabala. Malem-malem Arsyad udah kelihatan ngantuk trus kaya biasa kita bedtime routine dulu kaya sikat gigi, berseka, ganti popok dan ke kasur baca buku. Habis baca buku aku udah siap-siap denger dia minta nyonyo. Tiba-tiba dia bilang: "Bun, bobonya mau dieyong aja".  DEG aku kayak oh yaudah kali dia udah bisa bobo tanpa nyonyo kaya tidur siang. Mungkin hari ini aja mau dieyong besok bakal minta nyonyo lagi. Trus dia hari Minggu itu beneran bobo malem ga pake drama tanpa nyonyo.

Abis dia tidur aku yang mellow malah pengen nangis. Aku bilang Arfi gimana ya jadi ga ya besok hari Senin beneran disapih, kok kayaknya aku yang ga rela kaya ga ada nyonyo perpisahan gituloh. Trus yaudah aku mau lihat aja besok dia minta nyonyo ga, aku bilang Arfi yaudah kalau besok dia minta nyonyo sapihnya hari Selasa aja, Senin nyonyo perpisahan. 

Hari Senin malem, Arsyad gak minta nyonyo lagi dong. Sebelum tidur dia bilang mau bobo di puk puk. Dan bener dia bobo gak pake drama even gak begadang juga. Nangis aku nih nulisnya. Saat itu aku mikir oh yaudah Arsyad kayaknya udah siap sendiri untuk berhenti nyonyo. Mungkin sounding selama ini ke dia worked. Dia udah ikhlas duluan untuk gak nyonyo, dan kupikir mungkin kemaren-kemaren malah aku yang belum siap untuk lepas, dan malah aku yang ternyata berasa dilepas. 

Aku tunggu seminggu apakah selama seminggu dia akan minta nyonyo malem, apakah ini cuma kebetulan aja dia ga mau nyonyo, Ternyata lewat seminggu sampe tepat dia dua tahun dia ga minta nyonyo. Kadang siang-siang dia suka pernah sekali dua kali bilang mau nyonyo, terus dia diem kaya mikir trus dia bilang "Kata Bunda kalau ga nyonyo boleh kok peluk aja". NANGISSS anak aku udah gede banget huhuhu big boy. 


Pasca Menyapih

Sebelum disapih, dia masih suka kebangun tengah malem, dan biar tidur lagi tuh dia harus nyonyo dulu. Tapi sejak dia menyapih diri sendiri itu kalau kebangun dia cuma ditepuk-tepuk terus balik lagi bobo. Bahkan sebenernya jadi jaraaaang banget kebangun tengah malem. Mostly sekarang bisa sleep through the night. Terharu yang artinya tidurku juga lebih berkualitas hahaha.

Payudaranya bengkak gak pasca menyapih? Karena kayaknya emang aku tuh udah emang mau habis juga, aku ga ngalamin payudara bengkak gitu. Emang agak ngisi hari pertama kedua tapi gak menganggu dan lama-lama normal sendiri, bahkan ga sampe harus kupompa waktu itu.

Ganti susu apa dan berapa banyak setelah sapih? Kalau aku sih ikutin advise dokter anakku aja ya. Mungkin tiap anak kebutuhannya beda jadi mending ditanyakan masing-masing ke dokternya. Kalau Arsyad dari umur satu tahun emang udah mulai nambah susu (bebas mau UHT atau formula kata dokternya) 1x125 ml perhari. Nah pas 18 bulan udah nambah jadi 2x125 ml perhari karena waktu itu frekuensi nyonyo udah cuma dikit banget dan durasinya bentar juga. Trus dokter anaknya bilang kalau udah full disapih bisa 2-3x125 ml sehari. Tapi dikembalikan lagi yaa tiap anak kan beda kebutuhannya.




Gitu deh cerita menyapih aku dan Arsyad. Mau tiga minggu lebih tapi kalau diinget-inget masih mellow hehe. Terima kasih ya Arsyad untuk pengalaman dan perjalanan bareng bersama Bunda 2 tahun ini. Full DBF selama 2 tahun tuh banyak banget yang aku pelajarin dan aku lewatin. Mulai dari nangis-nangis ASI gak keluar waktu Arsyad lahir, sekarang gak kerasa Arsyad udah besar dan gak nyonyo lagi. Terima kasih juga ya Arsyad udah pengertian dan bisa ngerti untuk berhenti nyonyo. Yuk belajar bareng-bareng kita. I love you!

Buat ibu-ibu lain yang sedang atau akan melakukan proses menyapih, yang kuat dan sabar ya! Jangan lupa banyak berdoa aja. Setiap ibu dan anak bakal nemu jalannya masing-masing hehe. Semoga prosesnya dilancarkan dan dimudahkan ya 

3 comments

  1. Jadi tambah pengetahuan buatku ,walaupun aku kaya gtu nya gak tau kapan wkwk

    ReplyDelete
  2. Aku terharu bacanya mba, lagi proses nyapih juga tapi emang tida rela rasanya.. hmm mesti nyoba sounding juga kali ya. Btw anakku udah mau dua tahun minggu ini. Makasih banget udah share pengalamannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba galuh terima kasih sudah baca ya. Semoga prosesnya dilancarkan ya, semangat mba hehe

      Delete